Temukan Kami

facebook twitter

Customer Service

CS PasarOtomotif
Hari ini, Rabu, 20 September 2017

Statistik

Member:3811 member
Posted:5106 iklan
Data Member

Polling

Merk kendaraan Favourite Anda :
Lihat Hasil

Agar Transmisi Mobil Tetap Awet

Ditulis oleh Administrator pada Sabtu, 04 Mei 2013 | Dilihat 1663 kali

Transmisi mobil merupakan salah satu poin penting di kendaraan. Namun sering kali pemilik menyepelekan yang satu ini. Yuk mari kita merawat transmisi. Caranya bagaimana?

Menyimak tips dari Daihatsu, penggantian oli transmisi harus dilakukan secara rutin sesuai buku service. Jika tidak dilakukan dengan rutin, tarikan mesin akan terasa berat dan dapat merusak komponen transmisi. Selain itu, penggantian oli transmisi menggunakan oli standar menjadi komponen tersendiri.

Penggantian oli sebaiknya menggunakan oli sesuai dengan spesifikasi yang disarankan di buku petunjuk untuk menjamin keawetan transmisi. Beberapa hal lain yang perlu diperhatkan terkait dengan transmisi meliputi pemeriksaan level secara berkala, pengecekan kebocoran, penggantian oli (pada transmisi otomatis).

Pemeriksaan level oli secara berkala ketika akan digunakan beraktivitas berguna untuk mengecek level standar oli. Kekurangan oli dapat menyebabkan kerusakan pada komponen transmisi mobil. Pada transmisi manual dan otomatis, pengecekan kebocoran oli berguna untuk mengetahui kondisi kendaraan. Kebocoran oli dapat menyebabkan berkurangnya atau habisnya level Oli yang menjadikan transmisi rusak.

Para pengguna mobil tentunya sudah terbiasa dengan penggunaan transmisi manual. Akan tetapi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk menjaga kualitas komponen. Salah satunya adalah jangan membiasakan memasukkan gigi pada saat parkir. Hal tersebut merupakan tindakan tidak safety dan dapat merusak komponen transmisi. Selain itu, pada transmisi manual jangan membiasakan mendorong mobil pada saat aki soak, tetapi gunakan kabel jumper untuk menghidupkannya. Alasannya, kebiasaan menghidupkan mesin dengan didorong dapat merusak komponen transmisi manual.

Sedangkan untuk transmisi otomatis, berikut ini beberapa tips penggunaannya:

  1. Pada transmisi otomatis, posisi 1 atau L untuk tanjakan dan turunan curam.
  2. Pada transmisi otomatis, posisi 2 untuk tanjakan dan turunan tidak begitu curam.
  3. Pada transmisi otomatis, posisi 3 dan D sama, tetapi Over Drive berfungsi pada D.
  4. Over Drive O/D, digunakan dalam kecepatan tinggi dalam waktu lama, berfungsi untuk menurunkan putaran mesin sehingga dapat menurunkan konsumsi bahan bakar.
  5. Posisi P (Parking), digunakan pada saat kendaraan parkir, berfungsi untuk safety.
  6. Pada saat lampu merah, posisi D digeser ke N untuk safety dan merawat transmisi otomatis.
  7. Untuk kendaraan transmisi otomatis apabila mogok di jalan, direkomendasikan untuk menggunakan car carrier (digendong), untuk mencegah rusaknya transmisi otomatis.
 
PasarOtomotif.com < sejak 2013 > All Rights Reserved. Hak Cipta dilindungi Undang-Undang